Pemerintah Lanjutkan Pemberian Bantuan Gagal Panen Kepada Para Petani

TANYAKANPADA.com  Rakyat Merdeka – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menyebut, pemerintah kembali meneruskan pemberian bantuan kepada para petani yang mengalami gagal panen.

“Menindaklanjuti arahan Presiden, pemerintah melalui BNPB akan memberikan penggantian biaya produksi gagal panen akibat banjir senilai 8 juta rupiah per hektarnya kepada setiap petani yang terdampak,” ucap Muhadjir saat Konferensi Pers usai Rapat Koordinasi Tingkat Menteri, di Kantor Kemenko PMK, Jakarta, seperti keterangan yang diterima RM.id, Selasa (20/2/2024).

Berdasarkan data BNPB, tercatat sebanyak 331 bencana banjir atau sekitar 44 persen dari total kejadian bencana yang terjadi pada periode Januari hingga Maret 2023.

Terdapat 136 Kabupaten dan Kota di 20 Provinsi yang terdampak gagal panen (puso) akibat banjir, dengan total lahan terdampak sekitar 54 ribu hektar.

Dia menjelaskan, untuk penanganan puso tahun 2024, pemerintah melalui Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian Pertanian akan bekerja sama dengan PT. Asuransi Jasa Indonesia (Jasindo).

“Adapun untuk mengantisipasi gagal panen pada 2024, pemerintah akan mengoptimalkan asuransi pertanian melalui PT. Jasindo dengan perluasan faktor risiko seperti kekeringan dan hama,” jelas Muhadjir.

Pada rapat tersebut, turut hadir Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman, Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto, Kepala BPKP Muhammad Yusuf Ateh, Plt. Deputi Bidang Koordinasi Pemerataan Pembangunan Wilayah dan Penanggulangan Bencana Sorni Paskah Daeli.

Lalu, Dirjen Bina Pemdes Kemendagri Laode Ahmad, Plh. Dirjen Bina Adwil Kemendagri Amran, Direktur Anggaran Bidang PMK Kemenkeu Putut S, dan Direktur Pengembangan Bisnis PT. Jasindo Diwe Novara beserta jajarannya.https://bolalampupetak.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*