Ray Rangkuti: Visi Misinya Sama Dengan Presiden Jokowi

Foto: Ist

TANYAKANPADA.com  Rakyat Merdeka – Direktur Lingkar Madani (Lima) Ray Rangkuti menilai, tidak perlu Tim Transisi dalam peralihan kekuasaan dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Prabowo Subianto.

Jika Tim Transisi ini dibentuk, Ray menyebut, hal ini malah mengesankan ada persoalan ‘terjal’ di internal pendukung Prabowo-Gibran.

Ray mengatakan, secara teori, Tim Transisi tidak diperlukan dalam pergantian kekuasaan dari Presiden Jokowi ke Prabowo Subianto.

“Apa yang mau ditransisikan kalau visi misinya sama. Ini kan kelanjutan (pemerintahan sebelumnya),” kata Ray.

Hal yang dibutuhkan, menurut Ray, sebatas tim kerja saja. Tim ini yang menyiapkan kepemimpinan baru yang sifatnya berkelanjutan.

Dijelaskannya, jika bicara Tim Transisi, maka yang terbayang adalah tim yang menyiapkan perubahan visi. Sehingga dari perubahan visi misi ini perlu perubahan terkait suprastruktur.

Sementara Tim Kerja, kata Ray, lebih pada tim yang bekerja untuk menyiapkan kerja-kerja teknis, tanpa ada perubahan visi misi presiden yang baru.

“Tidak ada hal yang secara prinsip mengharuskan mengubah perilaku, orientasi, model pendekatan, dan sebagainya,” ungkap Ray.

Sehingga yang dibutuhkan, lanjutnya, sebatas panitia pemindahan kekuasaan dari Presiden Jokowi ke Prabowo. Bukan pembentukan Tim Transisi.

Jika pihak Prabowo-Gibran membentuk Tim Transisi, menurut Ray, justru publik akan melihat kalau ada persoalan internal.

Artinya, bisa jadi ada sesuatu yang cukup ‘terjal’ di internal Prabowo-Gibran.

“Kalau yang dibentuk Tim Kerja berarti biasa-biasa saja. Tidak akan banyak berubah. Cukup disiapkan oleh Tim Kerja,” kata aktivis gaek ini.

Kalau memang ada masalah di internal Prabowo-Gibran, Ray menganalisa, ada tiga kelompok di sana.

“Kelompok pak Jokowi, kelompok Golkar yang sekarang lagi naik daun, serta kelompok Gerindra dan Prabowo,” jelas Ray.

Ray menyebut, Golkar naik daun karena perolehan suaranya di Pemilu 2024 berdasarkan hitung cepat berada di posisi kedua terbanyak. Selain itu isu angket membuat posisi Golkar menjadi kuat.

“Presiden butuh Golkar untuk menahan agar angket tidak berkelanjutan,” ungkapnya.

Kalau memang ada Tim Transisi, Ray menyebut, berarti ada upaya untuk mempertemukan kepentingan tiga kelompok tersebut.

Ray mencontohkan, Golkar yang tidak bekerja begitu keras saat pemenangan Jokowi-Ma’ruf Amin saja, mendapat empat kursi kabinet.

“Masak sekarang saja (Golkar) dapat empat, mungkin sekarang dapat tujuh, setidaknya enam kursi. Makanya kelihatannya ini ada tiga faksi,” kata dia.

Ray bahkan menyebut, bisa saja karena dari faksi-faksi ini juga menginginkan agar ‘jatah’ untuk Jokowi jangan terlalu banyak.

“Boleh jadi dua faksi lainnya menghendaki jangan terlalu banyak campur tangan Jokowi di kabinet sekarang,” analisis Ray.

Dia juga menyebut, Jokowi sudah mengatakan kalau dia adalah jembatan.

Pernyataan ini dimaknai Ray bahwa siapa pun yang mau bergabung dengan koalisi Prabowo-Gibran harus lewat Jokowi.

“Ini mungkin bisa tidak diterima oleh dua kelompok lainnya,” ungkap Ray.https://bolalampupetak.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*